Semoga Komodo Bukan Komoditas Politik

Masih ingat 'gladiator'? Ia merupakan salah satu film favorit saya. Masih terekam dalam benak saya, ucapan Commodus Patricide, tatkala bermaksud mengurangi pengaruh Senat Romawi, dengan pernyataannya, "Berikan pada rakyat apa yang mereka sukai. Maka mereka akan menyerahkan hatinya padamu".

Haji Sandal Jepit

Bingung? Istilah ini mulai populer ketika musim haji tiba. Kalau anda mendengar pemberitaan koran yang ramai-ramai mewartakan adanya jamaah haji yang gagal berangkat melalui biro perjalaan haji, maka mereka yang gagal inilah yang ditempelkan kepada mereka sebutan 'haji sandal jepit'.

Orang Jawa Punah

Tidak sebagaimana suku-suku lainnya yang ketat mengadministrasikan garis keturunan melalui nama keluarga, farm atau marga kayak suku Batak, Minangkabau, Minahasa, Ambon, Timor, Nias, Dayak dan Toraja, jarang keluarga Jawa yang menadministrasikan dengan baik silsilah keturunannya.

Panitia Qurban (jadi) Korban

Alkisah satu bulan menjelang hajat tahunan ibadah Haji dilakukan, berkumpullah segelintir warga perumahan Mutiara Citra Graha yang kebetulan mau menyibukkan dirinya dalam kegiatan Musholla, hanya untuk membahas pembentukan panitia sekaligus persiapan untuk mengakomordir pelaksanaan warga perumahan yang bersedia untuk berkurban.

Panitia Qurban (jadi) Korban

Alkisah satu bulan menjelang hajat tahunan ibadah Haji dilakukan, berkumpullah segelintir warga perumahan Mutiara Citra Graha yang kebetulan mau menyibukkan dirinya dalam kegiatan Musholla, hanya untuk membahas pembentukan panitia sekaligus persiapan untuk mengakomordir pelaksanaan warga perumahan yang bersedia untuk berkurban.

Selasa, 16 Februari 2016

Rutinitas Yang Mematikan

Pernah liat kompetisi robotika? Disana para peserta adu riya' robot kesayangan miliknya.  Robot, sekumpulan benda mati elektronik yg didisain untuk selalu merespon secara konsisten perubahan lingkungan yang dihadapinya.  Creator robot berusaha menjejalkan di otak robot segala kemungkinan tentang perubahan lingkungan.  Mereka tak ingin robot tak memiliki kamus keadaan yg tak bisa mereka antisipasi.  Karena lingkungan adalah sesuatu yang maha tak terhingga, maka disainer robot berusaha menciptakan hanya sebagian kecil lingkungan yang dikenal manusia.  Dengan konsep ini maka lahirlah robot dengan spesialisasi khusus, tergantung lingkungan yg dikehendaki. Maka jadilah robot yg bermacam2. Ada robot pemadam api, penjinak bom, dancer, pemungut sampah, penyapu jalan hingga robot pemain bola.
Kreasi ini meski banyak kekurangan namun tampak mengagumkan buat sebagian besar orang.  Sambil pada saat yg bersamaan, timbul perasaan khawatir robot akan mengambil alih profesi manusia bahkan kemanusiaan itu sendiri.
Kekhawatiran yg dangkal dan berlebihan pikir saya sambil manggut2 lesehan diserambi masjid kantor.
Tak perlu takut robot mengambil alih pekerjaan manusia, toh kita juga yg diuntungkan.  Bukankah pekerjaan kita akan semakin ringan?  Disaat gaji pembantu rumah tangga meroket, maka alat elektronik yg meringankan rutinitas kerumahtanggaan kita sebenarnya adalah robot. Mesin cuci, magic jar, dispencer dan kawan2nya adalah robot.  Tak perlu khawatir kan?
Justru kekhawatiran harusnya bergeser ketika kita sadari bahwa kitalah robot sebenarnya.
Bagi anda para pekerja, apapun level jabatan anda.  Sebenarnya anda adalah robot yang sebenarnya.  Bukankah anda rutin pagi2 berdesak2 an dijalan hanya karena takut finger print terlambat? Anda korbankan waktu bercengkerama dengan anak istri hanya karena takut dipotong gaji dan tunjangan? Bukankah pekerjaan anda dari waktu ke waktu tak pernah berubah? Bukankah anda juga pulang tatkala yg lain pulang untuk kemudian berjejalan lagi di jalan menuju pulang?
Kalau jawaban anda adalah 'ya' jangan marah kalau sekarang anda adalah robot yang sebenarnya!
Selamat berkarya wahai robot2 ku yg ganteng dan cantik2...

Senin, 15 Februari 2016

Menulis itu gampang?

Yups! Siapa bilang menulis itu gampang. Satu-satunya yg bilang gitu pastilah motivator yg kelangsungan hidupnya ditunjang dari workshop dan seminar. Logikanya sederhana: kalo menulis itu gampang, maka tak banyak orang rela meluangkan waktu dan menguangkan dompetnya utk pelatihan berdurasi 5 jam-an. Memang begitulah workshop atau seminar. Kalo orang sdh pintar2 maka motivator sekelas bang Mario pun bisa beralih profesi.
Menulis itu mudah kok! Ini pasti kata saya. Soalnya lebih pada penggiringan opini, kata batin anda. Kalo judulnya menulis itu gampang padahal dalam kenyataannya anda mengalami kesulitan, sdh pasti anda akan berlama-lama mempelototi kiat2 apa yg hendak ditawarkan hingga berani2 nya saya bilang kalo menulis itu gampang.
Menulis itu gampang kawan!
Tinggal buka laptop ato gadget pintar anda. Lalu ketikkan sembarang huruf, mau dimengerti ato tidak, sy hrs mengucapkan selamat pada anda.
Selamat anda telah menjadi penulis!

Sabtu, 14 Februari 2015

Jangan sia2 kan perjalanan anda..

Banyak pilihan sebetulnya untuk menghabiskan waktu.  Terlebih kalo kita ada dalam perjalanan dengan durasi yg panjang.  Enam jam misalnya.  Keberadaan gadget memang meringankan rasa bete di hati.  Namun secanggih-canggih smartphone anda, sebanyak mungkin aplikasi yg terinstall di dalamnya, jika dulunya anda adalah penggemar sosialita atau suka bercengkerama ato nggosip sana-sini, keberadaan sosialita digital macam facebook, whatsap , bbm, twitter dan konconya hanya mampu mengalihkan perhatian anda sejam lamanya.  Dan harga yg harus anda bayar untuk itu adalah hilangnya kesempatan untuk lebih mengenal sesama penumpang yg lain yg mungkin saja punya kisah kualitas hidup yg jauh lebih baik dari kita.  Dan itu terjadi hari ini.  Tak jauh dari perjalanan ku kali ini.
-*****-
Ceritanya bermula dari pilihan moda ternyaman dan teraman saat ini.  Yups , anda benar!  Kereta Api!.
Ini adalah moda yg paling sy gemari  ketika harus ada urusan di kampung.  Dan ketika terdengar kabar tentang ibu yg sakit dan harus menjalani perawatan inap di rumah sakit, jejari ini langsung mengecek ketersediaan kursi KA untuk keberangkatan hari itu juga.  Sebagaimana sdh bisa ditebak, kursi penuh tak menyisakan satupun utk ku.
Tak ada pilihan, bis pun jadi, meski harus menempuh 12 jam perjalanan.  Terlalu lama bonusnya bila dibandingkan dgn durasi Kereta yg hanya 6 jam saja.  Tapi ya sudahlah, jalani dan nikmati saja.
Perjuangan 12 jam tentu tak akan kuulangi.  Syukurlah kali ini dapat.
Maka perjalanan 6 jam pun menyisakan banyak cerita.  Meski cuma sedikit yg bisa keshare disini.  Lho kok sedikit?  Tenang bro and sis, penyebabnya cuma satu.  Jempol saya terlalu besar utk bisa dgn tepat menutul tuts keyboard smarphone lenovo.
Tapi jangan kuatir kali ini sy berbagi tips ttg apa yg harus dilakukan di kereta agar waktu tempuh anda tak sia2.  Silakan simak dan bagilah jika memang bermanfaat.  Tentu saja bila tips ini tersebar , bukan saja akan bermanfaat bagi sesama juga akan menaikkan nilai rating tingkat keternalan saya.  Hi...3x nggilani banget!
1.  Matikan hp anda!
Lho? Kok? Iya , matikan segera hp anda begitu pantat anda sdh nyaman bertemu kursi yg menjadi haknya.  Tapi lakukan ini setelah anda berkirim kabar terlebih dulu pada dua pihak yg wajib diprioritaskan utk mendapat kabar.  Pertama pihak yg anda tinggalkan.  Kasih tau ke mereka kalo kamu sdh di atas kereta dgn selamat, bilang terima kasih banyak atas layanan yg telah kamu terima sekaligus mohon maaf atas kelakuanmu selama jadi tamu mereka.  Ingat loh ya, jatah nasi dan camilan yg telah kau kuras akan terlupakan oleh mereka dgn ucapan maaf ini.  Tawarkan ke mereka, akan layanan kelas satu dan tulus sekiranya mereka berkenan utk kunjungan balik.
Yang kedua, yg wajib kamu kabari adalah pihak tujuan perjalananmu.  Bisa teman, anak ato istri atau selingkuhan.  Kabarkan kamu sdh dalam perjalanan dan akan nyampe 4,5,6 jam kemudian.  Pemberitahuan ini sangat efektif.  Sekiranya kereta tenggelam di lautan, keluargamu akan berbondong-bondong mencari.  Jika yg kamu kabari adalah anakmu maka ia akan mandi terlebih dulu utk menjemputmu, bila istrimu: dia akan menyiram badannya  dengan kembang tujuh warna agar rasa capek dan penat seketika hilang, bila itu selingkuhanmu: dia punya kesempatan untuk bikin jadwal terbaru kemana harus shoping .
Memang kamu akan kehilangan pesan masuk dan beberapa kabar tak bermutu dari grup yg kamu ikuti.  Tapi itu tak seberapa bila dibandingkan dengan kejutan demi kejutan yg akan kamu alami.
2. Sapalah orang yg terdekat denganmu.
Orang Indonesia paling senang ngobrol.  Beda sama orang Inggris ato Amerika.  Mereka demennya 'talking-talking' saja.  Dengan menyapa terlebih dahulu anda punya kesempatan lebih banyak utk nginterogasi mereka.  Mulailah dgn pertanyaan standar macam : turun mana bu/pak?  Jgn segan2 utk menampakkan rasa senang bila tujuan mereka ternyata sama dgn kita.  Oh sama dong mbak, sy turun surabaya juga, sambil cengengesan seperlunya.  Ingat budaya kita adalah patron,orang lebih senang dgn kesamaan daripada perbedaan.  Dari tiga sampai empat pertanyaan kita sdh bisa mendapat kesimpulan awal apakah orang itu berminat dgn obrolan kita atau nggak.  Eksplorasi lebih jauh minat atau kecenderungan mereka.  Dan ini yg terpenting: jadilah pendengar yg baik.  Maka bisa dipastikan tawaran camilan atau minuman akan mampir ke mulut anda.  Tapi sebelum makan itu semua, berhitunglah terlebih dulu ttg pangkat, posisi dan prospek karir anda.  Jika ternyata karir anda punya masa depan cerah yg mampu menentukan kelangsungan negara dan bangsa, ada baiknya berhati-hati menerima tawaran itu.  Ada kemungkinan bukan pulpy orange tapi arsenik rasa strawberry yg anda terima.
********
Sebetulnya masih ada lagi tips yg lain, tapi sy khawatir bila sy lanjutkan anda semua akan bilang: omong thok, kapan sampeyan ngobrrol sama penumpang lainnya.  Dari tadi nulis terus...!

Senin, 27 Januari 2014

Once Upon A Time in Jember

Seumur-umur barusan kemaren 25 Januari 2014 berkesempatan tour ke Jember.  Tidak terlalu direncanakan kalo harus bertiga.  Saya, istri dan tentu saja yang selalu nguntit kemana pun, si bungsu!  Ya sudah akhirnya kami putuskan untuk naik kereta saja.  Perjalanan via mobil sudah lazim dijatah 6 jam Surabaya-Jember.  Pakai kereta dapat diskon 3 jam!  Beruntunglah PT. KAI, karena semakin banyak orang yang berhitung dengan waktu semakin besar pundi-pundi didapat. 
Ini adalah perjalanan pertama kali dalam kurun waktu 20 tahun.  Terakhir tentu saja saat saya kuliah dulu 1991-1994.  Menjelang kelulusan tahun 1994, hampir setiap minggunya saya habiskan pulang pergi Jakarta-Purworejo dengan Sawunggalih tercinta.  Bukan karena banyak uang.  Bukan pula banyak urusan.  Namun lebih banyak termotivasi untuk menghabiskan waktu di kampung sebelum ditendang keluar Jawa kala kelulusan nanti.  Sebagai penggembira sekolah kedinasan, saya cukup belajar dari pengalaman kakak kelas.  Luar Jawa adalah prioritas bagi kami-kami, pemuda yang masih basah dengan kerasnya bangku kuliah, untuk mengabdi sebagai pengganti buku-buku gratis dan rapelan gaji yang telah habis kami nikmati.
Dan ini adalah kali pertama juga buat si bungsu Hanun, naik kereta dengan durasi lama, setelah sebelumnya hanya cukup dipuaskan dengan Komuter Surabaya-Sidoarjo saja.
Seolah mentrasir kenangan lama, tentu sebuah kesengajaan bila perut tak banyak menimbun karbo.  Bukankah di stasiun nantinya banyak orang yang jualan makanan? 
"Pecel mas.., pecel..! Alunan nada khas yang tak bisa lepas dari memori saya kala itu.  Menggiring mata saya untuk menelusuri setiap jengkal stasiun.  Berharap mendapat sapaan hangat macam itu.  Jujur lho ya, nasi pecel yang paling enak itu bukan nasi pecel madiun, kediri atau ponorogo.  Tapi yang ternikmat adalah nasi pecel yang kita beli di kereta ekonomi.  Sambil ndeprok, simbok penjual melayani kita.  Tangannya bergantian mengambil sayuran, kecambah, kubis, juga bunga turi, setelah sebelumnya tentu saja menerima uang pembayaran dari pembeli sebelum saya.  Belum lagi kalo keringatan.  Tangan yang buat ambil sayur itulah yang paling cekatan mengusapnya.  Tambah seep lagi bila ada kaki-kaki penumpang yang lewat di atas bakul jualan, tanpa bilang permisi.  Semakin aroma nya terasa.  Pokoknya Nendang kata Bondan Winarno.
Sayang harapan itu musnah.  Manajemen baru PT. KAI tidak mentolerir penjual apapun barangnya, siapapun saudaranya, apapun pangkatnya, berapa kalipun telah naik haji, untuk berjualan di area dalam stasiun.  Benar-benar steril!
Syukurlah masih ada kudapan jatah Hanun yang bisa di gasak.  Maka perjalanan ke Jember pun kering-kerontang.  Tak ada yang melekat kuat, kecuali pohon-pohon yang berlari kencang meninggalkan kami di belakang.
Acara utama sebenarnya menghadiri resepsi pernikahan.  Teman yang telah pensiun mantu si bungsu.  Dan ini adalah pelampiasan saya.  Karena dulu ketika ia mantu si sulung, saya punya alasan yang pas.  Barusan keluar rumah sakit!  Ia pun maklum.  Maka ketika ia tak kapok lagi mengirim undangan, maka tak pantas lagi saya absen menghadirinya.  Ternyata Tuhan menggantinya dengan hikmah yang jauh lebih mahal, dari sekedar biaya tiket kereta bisnis pulang pergi yang saya keluarkan.
Acara resepsinya standar, kanyak kebanyakan orang resepsi pernikahan.  Berbaris antri mengucapkan doa dan selamat kepada mempelai dan orang tuanya, icip sana icip sini, mencoba komposisi makanan kayak chef yang bertindak juri, dan kebisingan pengisi acara yang terus bernyanyi tanpa mau tahu hadirin menikmati lagu mereka atau tidak.
Namun yang berbeda adalah jabat tangan hangat dari rekan-rekan yang telah lebih dulu pensiun.  Wajah mereka nampak tak berubah.  Ada yang memilih menikmati masa tuanya dengan mengabdi pada aktivitas sosial, ada yang masih meneruskan tradisi pekerjaan lamanya, ada yang benar-benar bekerja di luar bidangnya.  Dan ada pula yang murni menikmati hari tua dengan bercanda bersama anak cucu mereka.  Mereka datang dengan istrinya masing-masing.  Tentu saja juga sudah tua.  Bercanda, mengingat masa lalu.  Kadang serius membanggakan aktivitasnya sekarang hingga memberikan nasihat buat yang masih muda macam saya.
"Perutnya mas, dijaga ya, jangan kayak orang hamil gitu rek.  Ntar susau kalo sudah tua.  Tidak gesit dan lincah macam suami saya", kata bu (siapa saya lupa namanya) istri kawan yang pensiun.  Saya perhatikan hampir semua pensiunan, mereka yang telah meninggalkan dunia birokrasi, malam itu tampak langsing, sehat dan berwajah muda. 
Saya tak bisa membayangkan 18 tahun kedepan.  Saat saya pensiun .  Akankah saya sehat, muda dan gembira kayak mereka? Hingga ketika berkumpul dalam acara-acara mantu atau reuni bisa bercanda dan tertawa?
Aha terlalu berani pertanyaannya.  Agak lebih realistis bila diubah macam gini: mungkinkah saya bisa pensiun seperti mereka telah melewatinya?
Hanya Tuhan yang mengerti jawabnya.


Sabtu, 16 Februari 2013

Rampal, Pusat Kebugaran Rakyat

Lapangan Parade Rampal Tepat jam Enam pagi
Siapa yang tak kenal Rampal?  Kalau pertanyaan ini ditujukan pada saya satu tahun yang lalu, maka telunjuk ini tak kan malu-malu mengacungkan dirinya.  Bagi orang di luar Malang, Rampal adalah nama yang asing.  Tapi tidak bagi aremania.  Orang sering menyingkatnya lapangan Rampal.  Meski sebenarnya tidak sesingkat itu.  Nama panjangnya adalah Lapangan Raaaaaaaaammmmmmmppaaaaaaaaaal.  Tergantung anda mau sepanjang apa dia.  Hi..3x weleh-weleh.
Nama resminya sesuai KTP adalah Lapangan Parade Brawijaya Rampal Malang.  Tercatat sebagai aset Kodam V Brawijaya.  Dikelola oleh Kodim 0833 Kota Malang.  Dan terakhir, ini bagian yang paling menarik, ia adalah jujugan utama saya saat berkunjung ke Malang.
Hampir tiap pagi saya selalu mengelilinginya.  Bukan untuk membuktikan kebenaran luasnya yang ngaudubillahi sampai 1,5 km2 namun sebagaimana banyak dilansir media internasional, hanya untuk menurunkan berat badan pada kondisi ideal sesuai tuntutan peran yang akan saya mainkan bareng Penelope Cruz.
13610113401127466699
Jalan utama gerbang timur selatan
Melangkahkan kaki pagi hari di sini sangat eksotik.  Oksigen murni bebas kita hirup.  Sejauh mata memandang hanya warna hijau yang tampak.  Bener-bener hijau.  Mungkin ini yang menginspirasi, hingga muncul sebutan Apel Malang untuk mengidentikannya dengan rupiah.
Setiap jam enam pagi , setiap saya melangkah memasuki pintu gerbang, setiap kali itu pula saya selalu melihat petugas kebersihan merampungkan rutinitasnya.  Taruhan, anda tak akan menemukan sampah berceceran di sini.  Hatta daun sekalipun.  Untuk menampung aspirasi sampah pengunjung, petugas telah menyediakan 15 buah tong sampah beton berdiameter 50 cm.  Semuanya seragam.  Warna kuning.  Entah siapa sponsornya.  Mengelilingi jalan protokol beraspal Rampal Stadium dengan jarak yang sama.   Serba teratur, khas tentara!
13610115132090021638
Pohonan tinggi menambah kesan hijau lapangan
Jalan beraspal yang halus bagai karpet sangat memanjakan pejalan kaki.  Lebar 15 meter adalah jaminan tak kan ada tabrakan antar pejalan kaki.  Kita bisa menghitung berapa kilo sudah kita melangkah.  Indikator jarak terukir di pinggir lapangan setiap 10 meter, membantu kita berhitung berapa kalori sudah terbakar.  Tapi peduli amat pada kalori, karbo dan sebangsanya.  Pikiran itu akan terlupakan dengan suguhan pepohonan tinggi di sebelah lapangan.  Pohon-pohon yang tampak bijaksana saking tuanya, berderet rapi, mengepakkan rantingnya, melindungi terobosan sinar mentari, juga tembakan rintik hujan.  Malang identik dengan hujan.  Jadi kalau anda beruntung anda akan melihat landscape biru, badan gunung Arjuno dan Panderman disebelah barat dan utara Lapangan.  Jangan lupakan kamera untuk mengabadikan momen yang belum tentu kita jumpai setiap paginya.
Sebagai pusat kebugaran rakyat, Rampal melengkapi dirinya dengan banyak fasilitas.  Bagi anda yang ingin berbody Ade Rai, tak perlu khawatir.  Sederet tools untuk body building tersedia lengkap dan cukup.  Perut Ramping?  Tinggal sit up saja dengan alat bantu di dekat pintu gerbang.  Pull Up?  Tinggal loncat saja kalo sampe di tiang-tang besi yang berjajar rapi.  Otot kaki tegang?  Pijat aja dengan deretan batu beragam rupa yang berderet bak gigi ketimun.  Ingin uji ketahanan jantung?  Jogging track yang teduh, sejuk dan penuh aneka bunga menemani putaran nadi.
13610116681866958977
Jogging Track bak taman surgawi (emang pernah ke sana?)
Bagi penghobi olahraga mainan, tersedia banyak pilihan.  Dua lapangan tenis lapangan, dua lapangan bola utama, 5 lapangan bola ukuran sedang, dua lapangan basket, lapangan voli, bulutangkis.  Sarana jitu untuk mencari kawan baru.
Bagi yang hobi berkebun, tak perlu resah.  Di sisi barat lapangan rampal, di atas lahan yang dulunya kosong, terhampar tanaman jagung dan ketela, cabe, tomat dan temannya bayam.  Benar-benar multitasking.  Buat olahraga juga berkebun.  Tanaman penguat struktur tanah juga tak ketinggalan berkontribusi.  Deretan pohon trembesi merindangi pinggir lapangan.  Sejuk dan hijau.  Tanaman buah melengkapi kesempurnaan harmoni.  Pohon mangga, jambu biji dan air seolah tak rela satu centi pun lapangan Rampal kosong tiada guna.
13610118231772985072
Kebun singkong tunggu panen.., mana tahan…!
Apalagi yang hobinya upacara.  Rampal adalah surganya.  Tiap tanggal 17 setiap bulannya, para tentara berupacara.  Campur dengan pegawai sipilnya.  Namun sayang tak semua tentara hobi upacara.  Nampak dari komitmen sebagian diantara mereka yang terlambat menyambut seruan komandan upacara.  Sebagian berjalan tergesa, sebagian setengah berlari menuju barisan, sebagian lagi pasrah merasa tak akan sampai.  Maka alternatifnya adalah bikin barisan sendiri di kanan kiri mobil yang diparkir di ujung utara.  Entah kedispilinan yang mulai luntur atau karena memang tak pernah ada lawan yang akan membuatnya selalu waspada.  Seandainya saja masih ada Provinsi Timor Timur…
Kembali ke laptop kawan…,
1361011931426495916
Piranti pendadaran tentara
Saya berani bertaruh, jogging track yang mengitari lapangan utara, akan meninabobokkan anda, para pencari keringat, untuk terus berputar dan berjalan.  Pohon ganyong yang berdaun lebar, dengan bunga kuning dan orange, selalu berada di kanan kiri pe-walker.  Napas yang seharusnya berhenti untuk diisi, seolah menemukan tenaganya kembali.  Otot yang biasanya kejang di awal perjalanan, tak terasakan lagi, berganti dengan perasaan lega dan nyaman diteduhi pohon trembesi.
Sepanjang langkah, pejalan kaki disuguhi dengan peralatan latihan militer.  Ada kolam dengan tali yang terjuntai, melatih para tentara untuk tidak kalah dengan tarzan.  Balok kayu bersusun tiga, melatih tentara untuk tidak kalah dengan Usain Bolt, pelari sprint dunia.  Patok kayu setengah meteran yang terhubung satu sama lain dengan kawat berduri, melatih tentara untuk lihai merayap.  Pokoknya semua alat untuk melatih kelincahan dan fisik tentara ada di sini.  Namun sayang.  Balok-balok itu kalah dengan rintik gerimis dan titik hujan.  Mulai lapuk di sana-sini.  Andai pertandingan macam ninja warrior kayak di TV itu digelar di sini, Rampal sudah pasti makin mendunia.   Apalagi ditunjang dengan keberadaan deretan warung kuliner yang berbaris  di luar lapangan.  Setia menunggu pembeli.
1361014447452450889
Setia hingga akhir, menunggu pembeli
Lapar ?  Tinggal lompat pagar.  Haus tinggal julurkan tangan.  Sebotol susu kedelai panas-panas akan menyambut anda.  Penjual minum asong sudah begitu paham hukum ekonomi.  Dalam waktu tak sampai 2 kali pemilu lagi, Rampal akan dipenuhi pedagang kaki lima.  Tantangan buat Kodim 0833 selaku pengelola.
Singkat kata, keringat yang menetes berbanding lurus dengan lemak yang tergelontor.  Bila anda kitari 3 kali saja, itu setara dengan 4 kilometer telah anda lalui.  Berapa kalori yang telah terbakar?  Tidak perlu aplikasi Go Pedometer untuk menghitungnya.  4 Kilo setara dengan 40 menit untuk the walker macam saya.  Maka bila per menitnya terbakar 5,5 kalori, ha…ha..per minggunya saya turun dua kilo. Wow……!  Mau?
Empat hari seminggunya saya selalu putari Rampal.  Aktivitas ini sudah berjalan 2,5 bulan.  Maka berkilo-kilo pulalah lemak saya hilang.  Tiga bulan lalu saya timbang 89 kilo.  Dan sekarang saatnya nimbang.  Syukurlah …Alloh kabulkan usaha keras saya.
Bobot saya sekarang 92 kilo!
Lho?  Itu pasti gara-gara Pak Koswara.  Lelaki sunda yang telah merantau seantero nusantara adalah biang keladinya. Cukup mudah menemukan Pak Koswara di Rampal ini.  Tempat nongkrongnya tepat di depan gerbang timur selatan.  Setiap the walker pasti melewatinya.  Karena ia adalah penjual tahu dan tempe goreng terenak yang pernah saya temui.  Bukan cuma di Malang, tapi juga di Jawa Timur.
Dialah alasan logis satu-satunya.  Karena setiap tetes keringat yang saya keluarkan, berganti dengan lima tetes minyak tahu dan tempe yang saya masukkan.
Ingin gemuk?  Ayo ke Rampal!
13610145821230869260
Insya Alloh kembali lagi
Note:  Semua foto adalah dokumen pribadi.

Sumber: http://lifestyle.kompasiana.com/catatan/2013/02/16/ingin-gemuk-rampal-tempatnya-534773.html

Mengapa Tema ‘Politik’ Lebih Diminati

Coba anda cermati tampilan Home Kompasiana.  Arahkan pandangan anda pada kolom Tulisan Terbaru, HighLight atau pun Trending Article.  Tulisan dengan tema apa yang paling mendominasi?  Yuups.., anda benar!  Politik..!  Oleh karena itu jangan kemana-mana, tetaplah di Kompasiana, karena saya akan menuliskan alasan-alasan kenapa tema politik digemari kompasioner.
Berikut hasil investigatif ngawur saya yang cenderung memihak dan tendensius:
1. Selalu uptodate!
Tema politik tak pernah ada matinye. Tak kenal musim hujan dan kemarau. Tak peduli musim durian atau tembakau. Sumber ide tentu dari headline media. Bandingkan bila anda harus menulis dengan tema lain. Maka kompasioner pun bergairah, panas membara, karena selalu duduk pada media yang menjadi kompornya. Tema yang berbanding lurus dengan semua kanal media baik cetak atau elektronik semakin memancing keingintahuan pembaca untuk mendalami suatu kasus tertentu. Kompasioner pun dengan cerdik membungkus, analisis-analisis yang biasanya bersumber dari pengulangan ulasan para pengamat politik dengan judul-judul yang bombastis, memancing kompasioner lainnya untuk mengkliknya. Lihat saja ketika kasus PKS muncul, bisa dibilang tema-tema yang lain langsung tenggelam kalah cepat juga kalah jumlah. Efek positifnya, kompasioner yang mulai jenuh dengan tema politik mulai mengarahkan mousenya ke tema-tema yang sepi peminat dan berat.
2. Budaya Ngrumpi
Budaya ini diklaim sebagai budaya perempuan Indonesia. Tapi bila anda jeli, penulis tema politik didominasi kaum adam. Adam yang sesungguhnya. Bukan Adam Inul. Apakah ini pertanda bahwa sebenarnya budaya ngrumpi adalah budaya universal? Tidak terbatas pada gender tertentu? Atau barangkali pengaruh metroseksual, sehingga para pria jaman sekarang bukan hanya pesolek tapi juga perumpi? Lebih jauh lagi, coba anda klik tulisan dengan komentar terbanyak. Maka para komentator itu , sebagian besar diantaranya adalah lelaki. Pas dengan tagline coklat kesukaan anak saya: Panjaaaaaang dan laaaaaamaaaa…itulah Laki-laki!
3. Motif Ekonomi
Bagi profesional, pergerakan tema politik menjadi ladang ekonomi yang menggiurkan. Pengamat politik muda saling bergantian menghiasi kaca depan televisi anda. Selain terkenal (investasi politik yang sangat penting di masa depan) juga amplopnya kenyal. Perlu proses panjang bagi mereka untuk bisa tampil dan memberikan pendapatnya. Pengamat yang paling sering diundang, tentu saja pengamat yang bisa melahirkan komentar yang benar-benar beda. Unik. Orisinil. Dan kalo perlu sedikit kontroversial. Mereka telah menginvestasikan ribuan jam tidur mereka dengan melek’an membuka lembar-demi lembar teori politik, histori kelompok ataupun perorangan, memikirkannya hingga lupa mandi, merenungkannya hingga tak gosok gigi, lalu menuliskannya. Ya tulisan adalah prasasti abadi pemikiran. Maka seorang pemimpin akan dikenang sepanjang masa bila mampu meninggalkan jejak pikirannya dalam bentuk tulisan.
4. Politik Kepentingan
Media adalah alat yang paling ampuh untuk merebut hati rakyat. Sudah sejak jaman romawi patron ini dipahami. Inilah mungkin alasan yang paling masuk akal kenapa Hari Tanoe, selepas keluar dari Nasdem, diperebutkan banyak pihak. Bagi yang memiliki keterbatasan modal mengakses media, apalagi media elektronik, maka media gratisan macam kompasiana adalah surga. Kurang 14 bulan lagi helatan akbar lima tahunan digelar. Maka perang pun dimulai. Dari yang sekedar promosi ataupun pencitraan , hingga black campaign menghiasi setiap tema politik yang dibahas. Pikirnya, kalo gak sekarang kapan lagi? Mumpung gratis…
5. Serangan Balik
Bagi lawan politik, setiap tulisan yang menjerumuskan atau menyerang parpolnya adalah tantangan. Loe jual, Gue Beli. Maka pembelaan silih berganti dari pihak yang pro dan kontra selalu terbit setiap menitnya. Akibatnya tema-tema politik terjebak dalam arus berbalas pantun. Pembaca pun disuguhi tema politik membela diri. Ada semacam hak jawab yang harus ditunaikan, bila suatu tulisan memuat hal yang miring tentang partainya.
Saya tidak skeptis ataupun pesimis. Dari kelima alasan itu, ada satu yang membuat saya tetap optimis. Gairah penulis politikkompasioner.
Mudah-mudahan kelak, saat saya menonton tivi ada pengamat yang memperkenalkan dirinya, saya pemerhati politik dan saya adalah…..Kompasioner!

Sumber: http://politik.kompasiana.com/2013/02/12/mengapa-tema-politik-lebih-diminati-kompasioner-533532.html

Idiopatic Trombositopenia Pupura

Mestinya bukan begitu penulisannya, tapi begitu cara bacanya.  Orang bahkan sering menyingkatnya hanya dengan ITP.   Bagi awam kayak saya, I adalah Idiopatic, artinya tak diketahui penyebabnya, Trombitopenia ya ada kaitannya dengan trombosit tentunya, sering diterjemahkan sebagai kondisi dimana trombosit dalam keadaan minimalis.  Pada orang yang normal, trombosit berada dalam rentang 150.000 sampai 350.000 per mikroliter.  Pada penderita ITP jumlah trombosit kurang dari 15.000 per mikroliter.  Jangan percaya kalo saya katakan trombosit saya saat itu cuma 1.000 per mikroliter.  Saya sendiri juga gak percaya.  Tapi begitulah dokter bilang, sambil menepuk-nepuk pundak dengan tak lupa membesarkan hati, “Banyak-banyak berdoa ya diik..”  Nah terakhir P adalah Pupura, artinya bintik atau bercak kebiruan kayak luka memar habis dipukul.
******
Hari itu, Rabu 26 Desember 2007 adalah hari yang mengherankan sekaligus istimewa.  Di ruangan poli spesialis kulit sebuah rumah sakit umum milik pemerintah , tempat di mana saya mengeluhkan munculnya bintik hitam yang muncul di lengan dan lidah, tersaji sebuah pergumulan yang tidak seimbang.  Seharusnya satu pasien, duduk berhadapan dengan satu orang spesialis kulit.  Begitulah yang ada dalam bayangan saya.  Satu lawan satu, dokter dan pasien.  Tapi yang tak terduga adalah rombongan co-ass nya.  Lebih dari 12 dokter-dokter muda itu mengepung saya.  Berebut hendak melihat lengan, memegangnya bahkan meminta saya membuka rongga mulut untuk membuktikan kebenaran kabar tentang adanya bintik hitam di lidah dan gusi saya.
Risih juga menerima perlakukan tak terduga macam itu.  Lha wong bukan selebritis kok dirubungi.  Macam gula saja dikerubuti semut.  Tapi yah apa boleh buat.  Saya kan cuma seorang pasien.  Dari sudut pandang manapun seorang pasien selalu diposisikan sebagai objek.  Dan selama 15 menit dikeroyok bercampur dengan ‘intimidasi medis standar’ seperti : sejak kapan menderita, riwayat keluarga, penyakit turunan, keluhan fisik,  pendarahan, aktivitas harian, pola makan dan gaya hidup de el el, hasilnya adalah selembar kertas yang berisi coretan untuk merujuk saya ke ahli planologi, eh patologi klinis.  Itu lho bidang kedokteran yang berkaitan dengan ciri-ciri dan perkembangan penyakit melalui analisis perubahan fungsi atau keadaan bagian tubuh.  Alamaak, batin saya berteriak.  Habis dari patologi klinik kira-kira mau dirujuk ke mana lagi ya?  Mudah-mudahan bukan kamar jenazah!
Pikiran saya patut berontak.  Kali pertama saya datang memang bukan di poli spesialis kulit.  Tapi Poli Gigi.  Itu berkaitan erat dengan perdarahan yang keluar dari sela-sela gigi.  Tidak terlalu mengucur sih, namun tetap saja mengganggu.  Karena ia menggumpal kayak sisa makanan yang nyangkut di gigi.  Bila gumpalan ini dibersihkan, darahpun kembali mengucur.  Dokter bilang ada salah satu gigi saya yang patut dijadikan tersangka.  Karena ada dua alat bukti yang cukup kuat untuk menetapkan gigi tersebut sebagai tersangka.  Pertama, karena disitulah darah berasal.  Kedua, gigi tersebut goyang, tidak menancap kuat kayak tetangganya.
Saya sudah bersiap membuka mulut dan dokterpun sudah menyiapkan catut dan pencongkel gigi.  Macam tahanan di kamp penyiksaan, dokter sudah menyentuhkan catutnya.  Ada perasaan tak enak saat itu.  Saya pun minta penangguhan pencabutan.  Kuperlihatkan lidahku.  Bintik hitam itu ternyata membuat dokter mengurungkan niat eksekusinya, dan tanpa kuminta ia pun merujukku ke poli kulit.
Ternyata nasib adalah pikiran itu sendiri.  Apa yang kita pikirkan maka itulah nasib kita.  Dokter spesialis patologi klinik pun pada akhirnya meminta saya datang esok, setelah sebelumnya membuat catatan beberapa tes yang harus saya lalui di laboratorium.  “Jangan ke sini tanpa hasil tes “, pintanya tegas.
******
Malam belum larut, dan hati galau juga tak surut.  Semakin petang, bukan cuma bintik yang bertambah.  Namun frekuensi pendarahan juga semakin sering.  Istri berinisiatif membawaku ke dokter umum.  Dokter askesku.  Hanya sekilas dia melihat lengan dan lidah, memandangku dengan agak cemas.  Menuliskan sesuatu.  Lalu berkata, “Bapak terindikasi ITP.  Ini rujukannya.  Pergilah ke Poli spesialis dalam.  Jangan ditunda.  Pendarahan bapak sudah parah..”.
Saya bersyukur.  Sangat bersyukur.  Orang mungkin heran.  Lha wong dikasih sakit masih sempat-sempatnya bersyukur.
Saya patut bersyukur.  Tuhan telah mengirim seorang dokter umum untuk saya.  Yang dengan penjelasannya telah menenangkan saya.  Yang dengan diagnosa singkatnya telah mempercepat perawatan medis saya.
Dan lagi-lagi saya wajib bersyukur.  Yang dengan skenarionya Tuhan telah menyelamatkan gigi saya.

Sumber : http://kesehatan.kompasiana.com/medis/2013/02/12/idiopatic-trombositopenia-pupura-indah-di-dengar-tak-indah-di-rasa-533492.html

Selasa, 05 Februari 2013

Eksotisme di Tengah Ketidakpedulian: Ironi Candi Pari

1360070397745446979
Plang satu-satunya di dunia ttg Candi Pari (dok:pribadi)
Kayaknya media punya jalinan asmara yang sama. Seluruh kanal dibanjiri dengan hujatan dan koring (komen miring) pada sapi. Kasihan binatang satu ini. Terpaksa menanggung beban kambing. Yang biasanya menjadi andalan orang-orang ketika suatu target tak tercapai, ketika suatu rencana tak menjadi fakta. Maka kambing hitam pun hilang. Berubah menjadi sapi hitam.
Lupakan sejenak tentang sapi, maka minggu pagi kemarin menjadi pelampiasan. Nggowes yang kami rencanakan sehari sebelumnya menjadi momen-momen indah menghilangkan bosan dengan aneka kebencian dan hujatan. Tujuan kami saat itu cuma satu: Candi Pari. Situs Purbakala yang tak pernah kami duga, ternyata hanya berjarak tak lebih dari belasan kilometer saja. Bener tak pernah kami duga, kalo Sidoarjo yang telah kami tetapkan sebagai tempat tinggal kami, menyimpan sejuta cerita, mengabadikan begitu banyak legenda, dan menjadi saksi peradaban beratus tahun sebelum kelahiran nenek saya.
Maka perpancalan pun dimulai. Tepat jam 5.45 WIB episode sejarah nenek moyang pun mulai kami koyak. Keingintahuan Fatah, anak kedua , yang kebetulan hari itu menemani saya, sangat besar. Sebesar keheranan dan ketidaktahuannya kalo ternyata Sidoarjo memiliki situs candi. Disayangkan memang di usia 14 tahunnya, anak SMPIT Dafi tak tahu menahu tentang histori Sidoarjo. Wujud ketidakberhasilan Pemkab Sidoarjo (via Dinas Pariwisata tentunya) mensosialisasikan kekayaan wisata daerah sendiri. Hmm…
Kami mengambil jalur memutar. Melewati mbulak, jalan beraspal sempit yang kanan-kirinya menghijau, berhiaskan padi belia. Tumbuh subur tanpa diiringi kekhawatiran diterjang aliran liar lumpur lapindo. Sepasang petani suami istri mempertontonkan kolaborasi yang romantis. Si Laki mendorong sapi bermesin dengan sekuat tenaga. Perempuannya membungkuk sembari menusukkan tanaman padi belia. Orang-orang menyebutnya ‘tandur’. Noto Mundur. Bertanam sambil mundur. Filsafah kepemimpinan yang hakiki. Karena keberhasilan seorang pemimpin bukanlah dihitung dari lamanya menjabat, tapi keikhlasan untuk mundur setelah meninggalkan karya yang nyata. Setelah menciptakan genarasi penerus yang ia yakin bermanfaat. Sinar mentari meski masih berhemat seolah takut kehabisan stok, telah mampu memompa butiran air di wajah keduanya. Peluh sudah pasti membanjiri pipi, leher, dada dan ketiak yang terseka otomatis dengan kain lusuh yang membalut tubuh mereka. Sungguh keringat mereka adalah keringat kualitas satu. Tidak sama dengan keringat yang saya cucurkan. Karena keringatku lahir dari niat untuk menghilangkan gelonggong lemak yang mengitari pinggang dan paha. Sedangkan mereka lahir dari niat yang tulus untuk memberi penghidupan anak turunnya. Keberkahan luar biasa yang menjauhkan mereka dari sakit dan ketidakberdayaan.
Bagi awam yang pernah ke Borobudur, Prambanan, dan candi-candi sekitarnya, Candi Pari mungkin tidak begitu istimewa.  Susunan batu alam yang kokoh yang membentuk tubuh candi Borobudur dan kawan-kawan tak dapat dibandingkan keangkuhannya dengan tumpukan batubata merah yang membody Candi Pari.  Hamparan luas dan panorama view yang membalut Borobudur dan Prambanan jauh lebih eksotik dibanding dataran rendah seluas 13,55 x 13,44 meter bujursangkar yang mengurung Candi Pari.  Borobudur setinggi 34,5 meter tentunya lebih jangkung dibanding 13,8 m tinggi Candi Pari.  Apalagi soal aksesorisnya.  Dengan koleksi 1460 relief , 504 arca dan 72 stupa, Borobudur ibarat Goliath. Pada lokasi candi Pari hanya ditemukan 2 arca Siwa Mahadewa, 2 arca Agastya, 7 arca Ganesha dan 3 arca Budha.  Itupun semuanya telah disimpan di Museum Nasional Jakarta.  Jangan juga bertanya tentang perhatian pemerintah daerah setempat.  Banyaknya lumut yang menutup permukaan candi, pagar kawat berduri ala kowboy, serta jam buka yang tak tentu semakin meneguhkan sikap tak acuh pemda Sidoarjo.
Lantas apanya yang menarik?
Langsung saja saya bocorkan.  Keunikannya mas Bro dan Mbak Sis.
Tidak seperti candi-candi di tanah Jawa, Candi Pari lebih mirip tugu raksasa.  Pengaruh Campa sangat kental pada fisik candi.  Tambun dan kokoh.  Sekilas mirip dengan Candi Muara Takus di Jambi.  Dengan dominasi batu bata merah yang melilit badannya, melahirkan begitu banyak kekaguman dan pertanyaan.  Bagaimana merekatkan bata satu dengan lainnya?  Tanpa melibatkan semen apalagi besi untuk menopang tegaknya tubuh candi.
Kesan mistis langsung terasa begitu kita masuk  ke dalam bilik candi.  Ruangan persegi seluas 5 x 5 m2 tampak lengang.  Tampak bekas sajen bertaburan bunga yang layu merapat di dinding Timur.  Berlawanan dengan arah pintu masuk.  Beberapa patung kecil tak berkepala semakin menambah kesan seram.  Meski disiang hari sekalipun.  Ruangan bilik candi begitu terang pada pagi itu.  Lubang ventilasi yang mengelilingi candi mengalirkan udara sekaligus cahaya.  Kesan pengap pun sirna.
13600705511033097107
Puncak Candi Pari (Sumber: dokumen pribadi)
Tidak mudah untuk menemukan Candi Pari.  Tak ada papan nama sama sekali.  Gosipnya sih dulu di pertigaan tugu kuning dipasang plang yang mengarahkan pengunjung ke lokasi candi.  Tugu Kuning?  Ya semacam tugu untuk mengingat perjuangan Marsinah, buruh pabrik jam yang meninggal karena mempertahankan hak kaum buruh saat itu.  Pabriknya sendiri sudah musnah ditelan lumpur.  Tapi tugunya tetap berdiri kokoh seolah menantang lumpur lapindo untuk menenggelamkannya.
Tugu kuning sendiri tidak kami lalui.  Sensasi nggowes dengan jalurnya yang menantang memaksa kami membuat jalurnya sendiri.  Tidak terlalu ekstrim sih, namun memaksa kami untuk bertanya setiap kali dihadapkan pada dua pilihan jalan yang bercabang.
“Nderek tanglet Pak/Bu/Mas, Menawi badhe teng Candi Pari medal pundi nggih?”
(Numpang nanya pak/bu/mas, jalan ke candi pari lewat mana ya?).

1360070650530689958
Lumut memenuhi lantai sisi utara Candi Pari, Indah memang, namun menghancurkan..(Sumber: dokumen pribadi)
Tak perlu khawatir jawaban : Tak tahu mas….   Semua orang di area candi:Tanggulangin, Pamotan, Porong dan Candi Pari sendiri seolah terlahir sebagai guide yang baik.  Maka sensasi beriringan di pematang sawah, menerobos terowongan di sebelah sungai, serta menembus jalan di atas tol menghilangkan rasa pegal yang menyerbu otot kala pertama kali mancal.
Tak perlu bawa air minum cadangan.  Hukum ekonomi telah menyediakannya.  Sekitar candi ada penjual minuman, meski tak terlalu banyak.  Namun jangan harap bisa masuk areal candi tanpa perjanjian lebih dahulu.  Akibat terlalu percaya diri, kami harus menunggu 2 jam lamanya menunggu penjaga candi datang.  Kalaupun kami akhirnya berhasil masuk lokasi candi, bukan karena penjaganya datang, tapi karena penjual warung depan candi kasihan melihat kami yang kelamaan menunggu.  Sehingga tanpa diminta ia keluarkan dari kantongnya kunci untuk membuka selot pagar.  Ya ampun pak…, kok gak dari tadi sih..?
Awalnya saya menyangsikan kekuatan injak trap/anak tangga candi.  Batu bata bro?  Kuat nggak ya menopang 90 kg jasad ini?  Maka dengan hati-hati kulangkahkan kaki menuju pintu bilik utama.  Tak seperti candi di Jawa , anak tangga menuju pintu bilik candi tidak dalam satu garis lurus.   Tapi terbagi dua kiri dan kanan candi.  Persis panggung ketoprak , harus naik dari sisi kiri atau kanannya.  Semuanya batu bata.  Kecuali trap yang mengarah ke pintu bilik candi.  Sangat curam.  Perlu tenaga ekstra untuk melewatinya.
1360070856616696105
Sisi Selatan Candi Pari tak jauh beda dengan sisi utara , penuh hamparan hijau lumut (sumber : dokumen pribadi)


13600710041355253882
Sudut Tenggara Candi…, seandainya tumpukan batu bata itu masih utuh…(sumber : dokumen pribadi)

1360071121442544163
Sudut tenggara yang cantik, ada yang ingin bikin prewedding photo? (sumber: dokumen pribadi)
Meski beberapa kali direnovasi , terakhir diresmikan oleh Menteri Kebudayaan dan Pariwisata I Gede Ardika 1 Mei 2001, namun lumut tumbuh dengan nyamannya di setiap sisi candi.  Jangan salah, menurut penuturan penjual minuman yang membukan pintu candi, lumut ternyata hanya tumbuh pada batu bata hasil renovasi.  Batu bata asli buatan tahun 1371 masehi yang mendominasi dinding candi, tidak kena lumut sama sekali.  Mungkin pada tahun-tahun itu, tahun di mana Om Gajah Mada masih segar bugar, belum dikenal makelar proyek.  Belum ada fee atau komisi untuk kuota produksi batubata.  Belum ada gratifikasi…
13600712222046286705
Taman depan pintu bilik candi, lengkap dengan dua sejoli, sepeda cantik (sumber: dokumen pribadi)
Maka perpancalan ke Candi Pari Minggu itu, memberikan banyak pencerahan.  Ternyata nenek moyang kita adalah pembangun peradaban yang jenius.  Peradaban yang membuat bangga anak turunnya.  Peradaban yang membuat kita optimis bahwa korupsi bukanlah budaya asli milik sendiri.

Senin, 28 Januari 2013

Trust Me, It's work! Teruslah menulis dan menulis...

"Dulu saya menulis puluhan artikel di blog.  Dan tak satupun yang membacanya.  Setelah berubah menjadi kompasioner, tulisan saya terbaca ratusan kali dalam hitungan jam.  Terima kasih kompasiana..."


Tulislah selagi hangat di kepala.  Karena ketikan keyboardmu akan mengalirkan jiwa dan menghadirkan hati bagi segenap pembacamu.  Meskipun tidak sama persis, kalimat inspiratif ini beruntung aku temui di kolom Ellen Maringka, kompasioner yang ibu rumah tangga.

Kompasioner, begitu kompasiana menyebutnya untuk orang-orang yang rela membagi waktunya untuk menulis di blog kompasiana adalah ajang bagi penulis pemula atau sebut saja amatirlah untuk menulis apa saja.  Tak perlu malu, tak usahh ragu.  Tulislah tanpa perlu takut menabrak rambu-rambu kaidah penulisan, yang kadang bila kita ikuti justru membuat pembaca bosan.

Dan resep itu ternyata manjur bagi amatiran kayak saya.  Masih belasan memang artikel yang kubuat.  Setiap kali selesai mengklik 'publish' maka saat itulah dimulai penantian panjang untuk sekedar menantikan seseorang yang kesasar dan mau berkomentar.  Besarnya varian antara harapan dikomentari dan kenyataan tak ada yang mampir, kadang melemahkan semangat pembelajaran untuk menulis.  Bayangkan untuk satu artikel, sampai berminggu bahkan berbulan tak ada koment yang berjatuhan.  Sisi baiknya tentu saya akan terpacu lebih baik lagi untuk menyajikan tulisan dari sudut pandang yang unik.  Yang bahkan sekaliber Dahlan Iskan saja tak pernah mengabadikannya.  Namun apa iya sudut pandang yang saya bidik tak memiliki kekhasan sendiri?

Iseng menelusuri belantara maya, akhirnya berlabuh juga di Kompasiana.  Sebagai test case, saya pindahkan artikel yang berhari-hari tak jua divisitori.  Ajaib, ramuan Houdini bekerja!  Dalam tempo 10 jam , artikel yang selama ini dianggurkan, ternyata telah dibaca oleh 177 orang dengan meninggalkan 2 komentar.  Tidak termasuk komentar pribadi.

Maka nafsu menulis saya pun kembali bergairah.  Kompasiana benar-benar bekerja.

Trust Me!

It's work!

Sabtu, 26 Januari 2013

Hamba Alloh Haram Nyumbang Partai

Menyongsong helatan akbar Pemilu 2014, KPU mulai unjuk gigi.  Draf Peraturan KPU tentang pengaturan dana kampanye partai politik sudah diselesaikan.  Nama penyumbang parpol harus jelas, tak pakai anonim.  Seperti yang sudah-sudah, banyak parpol mensiasati donatur gedhe dengan memecahnya menjadi ratusan hamba Alloh dengan donasi kecil. 

Maka persaingan pun tak fair.  Parpol besar dengan mudahnya menggelontorkan milyaran rupiah untuk menggerakkan mesin pendulang suara.  Parpol kecil hanya bisa gigit jari.

Tidak cukup sekedar melarang, KPU bahkan mewajibkan penyumbang di atas Rp. 30 juta untuk mencantumkan NPWP nya.  Agak berlebihan memang KPU kali ini.  Tapi harus diakui, inilah jalan terbaik untuk democracy fair play sekaligus memastikan bahwa dana parpol berasal dari sumber yang halal.  Bukan komisi macam Hambalang dan Wisma atlet.

Tapi kenapa hanya untuk yang Rp.30 juta ke atas saja yang diwajibkan melampirkan NPWP?  Kenapa tidak dibikin lebih luas lagi, misalnya Rp.1 juta ke atas?  Klausul Rp. 30 jt pakai NPWP pada akhirnya akan menjadi pintu masuk untuk akal-akalan parpol.  Sangat mudah bagi parpol untuk mencari orang yang bersedia dicatut namanya sebagai penyumbang.  Resmi atau pun tak resmi.  Setahu orangnya atau diluar sepengetahuannya.  Lha wong saat verifikasi dulu, betapa banyak orang yang tak tahu menahu kalau KTP nya dipinjam sebagai bukti dukungan ?

Maka parpol pun akan berhitung.  Setiap orang dianggap menyumbang Rp. 29 juta.  Cukup cari KTP saja.  Tak perlu NPWP.  Untuk merasionalisasi dana Rp. 10 M saja, cukup dengan 400 KTP!  Sangat mudah dan gampang bagi parpol.

Itu untuk dana yang diniatkan tercatat dalam pembukuan resmi Parpol.  Bagaimana dengan pengeluaran yang tidak melalui parpol?  Sudah jamak bagi calon legislatif untuk membiayai dirinya sendiri.  Mensosialisasikan dirinya dan bersaing dengan caleg lainnya dalam parpol yang sama.  Mempopulerkan dirinya sendiri secara otomatis juga mempopulerkan parpol yang bersangkutan.  Karena pemilu kita bukan memilih parpol, tapi mencoblos orang.  Maka akan sulit memisahkan mana dana parpol dan mana dana caleg.  Maka akan lebih mudah bagi parpol untuk mengeluarkan uang melalui individu si Caleg.  Toh yang akan diaudit nantinya adalah dana parpol, bukan dana Caleg.

Maka meski KPU sudah beritikad baik dengan menerbitkan draft tentang pengaturan dana kampanye partai politik, namun kenyataan di lapangan tidak akan jauh berbeda dengan pemilu sebelumnya.  Partai besar dengan mudahnya mengambil ruang publik untuk mengenalkan visi dan janji-janjinya.  Partai kecil sebagaimana lazimnya hanya gigit kaki.

Bagaimanapun sekedar niat baik saja tak cukup untuk membenahi ketimpangan demokrasi negeri ini.  Perlu komitmen pimpinan semua parpol untuk mentaati aturan main.  Sehingga kemenangan yang nantinya diraih adalah kemenangan yang bersih tanpa ada upaya untuk memanipulasi data dan dana.

Mungkinkah?

Mimpi kali ya...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More